Sunday, September 9, 2007

Pertemuan dengan Joel Law dan pandangannya terhadap Islam
Oleh: Ummu Hani Abu Hassan


Salah satu cara komunikatif dakwah dengan non Muslim adalah membina hubungan. Melaluinya, kita dapat berkongsi pandangan dan pemikiran lebih telus berbanding dengan hanya membaca pengalaman orang lain sama ada dari buku, internet dan lain-lain. Namun, bagaimanakah hubungan akan terjalin sekiranya para remaja Muslim bersikap pesimis terhadap sasaran non Muslim sebelum hubungan terbina?

Satu pengalaman berharga buat penulis apabila dapat menghilangkan rasa pesimis untuk duduk berbual dengan seorang pelajar Universiti Malaya bernama Joel Law. Joel, 22 tahun seorang Cina beragama Kristian adalah mahasiswa tahun akhir di Fakulti Sains, UM. Sambil duduk makan petang di Kiosk Baguz belakang perpustakaan utama UM, penulis cuba membina suasana mesra sebelum persoalan utama yang bermain di benak penulis terlepas.

“You tinggal kat kolej mana di UM?” tanya saya
“Dulu tinggal di Kolej Tujuh, sekarang I tinggal dengan family di SS2, PJ,” jawabnya.
“I dulu tinggal di KK12, sekarang bila dah bergelar M.A student, rasa lebih selesa menyewa dengan rakan-rakan,” kata saya.
“Kat mana you sewa?”
“Seksyen 14, Pj.” Joel senyum.
Kami bercerita tentang bidang masing-masing. Joel dalam kursus Sains Kesihatan seorang yang mudah mesra seolah di hadapannya (saya) adalah teman lama. Saya pula menghadapinya sebagai seorang yang lebih muda untuk mengurangkan rasa gugup. Bagaimana saya mahu memulakan perbincangan tentang agama? Bertali pertanyaan itu di benak.

“I sedang buat penyelidikan tentang pandangan non Muslim terhadap orang-orang Islam khususnya orang Melayu. Mungkin pandangan you amat bernilai pada I,” mulaku. Dia terkejip.
“Kenapa?” tanyanya.
“I nak jawapan yang ikhlas dari hati you. Katakanlah apa sahaja yang you rasa dan faham tentang Islam. I mahu tahu sebagai seorang penyelidik dan seorang yang beragama Islam,” balasku.
“Boleh spesifik lagi?” tanyanya lagi.
“Ok, you tahukan agama Islam bukan untuk orang Melayu saja, untuk semua bangsa di dunia.”
Joel mengangguk.
“Sejak bila?”
“Baru saja, masa I tingkatan satu. Sebelumnya I faham Islam tu agama orang Melayu sehinggalah bila I jumpa kawan seorang India, I ingat dia beragama Hindu, rupanya dia penganut Islam. Dari situ I mula faham, Islam is religion for anyone.”
“So, adakah you boleh menerima Islam adalah agama langit?”
“Yes, I memang percaya Islam adalah agama langit seperti juga Kristian dan Yahudi.”
“Really? You juga menerima al-Quran sebagai wahyu dari Allah SWT?”
Joel mengangguk. “Tapi I tetap tak boleh terima Muhammad sebagai nabi.”
“Kalau bukan Rasulullah SAW sebagai nabi, maka al-Quran diturunkan pada siapa?” soal saya.
“Kita tahukan, al-Quran atau Bible telah diturunkan lama dulu, sebelum sampai pada kita
sekarang mengalami pertukaran zaman dan generasi. Adalah tidak mustahil ia telah dipalsukan oleh orang-orang tertentu,” jawabnya tidak menepati soalan saya.
“Tapi al-Quran tak pernah berubah sejak diturunkan kepada Rasulullah SAW sehingga kini.”
“Betul?” Tanya Joel keraguan. Saya mengangguk dan tersenyum.
“Walaupun begitu, ia boleh disesuaikan pada setiap zaman, masa dan tempat. Ayat al-Quran tidak pernah berubah tetapi uniknya ia boleh diselaraskan dengan keperluan semasa. Bagaimana Bible?”
“I akui, dalam Bible terlalu banyak pembaharuan di lakukan sebab macam I kata tadi, wahyu kitab itu bertukar banyak zaman, jadi ia diolah oleh orang-orang tertentu. Contoh sebuah kereta, asalnya keluar dari kilang serupa tapi bila ada yang diubahsuai supaya lebih menarik.”
“Kenapa you tak percaya Nabi Muhammad SAW sebagai nabi?”
“Tak ada bukti. Boleh jadi direka-reka.”
“Tapi al-Quran tak pernah berubah, jelas baginda SAW adalah utusan Tuhan akhir zaman.”
“Dalam Bible tak disebut,” katanya. (saya berfikir bahawa perlu banyak masa untuk berhujah dengannya lalu mengubah kepada soalan lain)
“Saya seorang yang berfikiran terbuka tentang agama. Pada saya, setiap orang berhak dengan apa yang diyakininya betul dan memberi kebahagiaan kepadanya. Tidak adil seseorang itu hanya percaya bahawa apa yang diimani sahaja yang benar,” kata Joel.
“Tuhan itu kaya dengan kasih sayang, malah kita hidup dengan nikmat kurniaNya. Dan manusia berhak merasa adanya Tuhan dengan cara mereka sendiri. Kerana sesuatu itu mungkin baik bagi seseorang tapi tidak baik pada kita,” tambah Joel lagi. Jelas keterbukaan dirinya menerima semua agama.
“Tapi sebagai penganut Kristian, you mesti yakin hanya Kristian yang benarkan?” provoke saya.
Dia senyum lalu mengangguk.
“Begitu juga saya. Sebagai orang Islam, saya hanya yakin Islam sahaja benar. Tetapi, kita berhak untuk tahu pegangan orang lain bukan?” Kami sama-sama tersenyum.
“You taukan tentang kisah Nabi Isa (jesus), dalam al-Quran juga disebut dengan jelas dalam Surah Maryam.”
“Yakah?” Joel terkejut. Baharulah saya tahu rupanya dia sedang mengkaji al-Quran dan membandingkannya dengan Bible secara senyap-senyap.
“Saya belum sampai ke surah itu lagi,” jawabnya.
“Kita percaya Tuhan Allah yang sama tapi bezanya, kalian menerima Jesus sebagai anak Tuhan sedang kami percaya Tuhan itu Esa dan tidak mempunyai anak. Jesus hanya nabi Allah seperti juga para nabi yang lain termasuk Muhammad SAW.”
“Ada disebutkan tentang malaikat Jibaril dalam Bible?” Joel mengangguk.
“Gabriel,” jawabnya.
“Jibril lah ruhul qudus yang menyampaikan pesan pada Maryam bahawa Allah mahu menciptakan anaknya dengan proses yang lain daripada manusia lain. Bukankah Allah itu Maha Berkuasa atas sesuatu? Penciptaan Jesus tanpa bapa juga salah satu kuasa Tuhan. Jadi, Islam tidak menerima Jesus sebagai anak Tuhan, dia hanya Nabi yang diciptakan penuh kekuasaan Tuhan.”
Joel mengangguk.
“Oklah, I nak tanya pandangan you terhadap orang Melayu pula, you lihat anak-anak Melayu ni semakin progresif tak?”
“Ya, kebanyakan teman-teman Melayu I mereka sangat open minded dan independent. Cuma, kadang-kadang I nampak mereka tak praktiskan apa yang mereka percaya.”
“Contohnya?” Tanya saya.
“Kadang-kadang mereka tak solat, bila I tegur mereka kata, umur masih muda kena enjoy, nanti tua sikit baru taubat,” kata Joel sambil senyum sinis.
“Sebab tu I rasa pengamalan dalam Islam ada yang terlalu menekan. Apa guna kalau kita solat dalam keadaan yang terpaksa, is not ikhlas. Macam solat itu fungsinya masuk waktu kena solat seperti diprogramkan bukan solat dengan hati yang betul untuk Tuhan. Ia juga boleh memberi kesan negatif pada ekonomi, bila berurusan dengan pelangan terpaksa delay kerana solat,” kata Joel merujuk pengalaman teman Melayunya.
“Tapi..I ada juga kawan Melayu yang betul amal Islam nampak hidupnya lebih berdisplin,” tambah Joel lagi.
“You tau, I bila tengok filem-filem barat seperti gejala muda-mudinya, hedonisme, budaya bebas I faham itulah ajaran Kristian,” kata saya.
“You salah! Kristian tak ada kaitan dengan budaya barat yang kronik tu. Dalam Kristian kami mengharamkan banyak perkara termasuk zina, minuman arak dan lain-lain. Barat banyak menyeleweng dari Kristian sebenar,” ulas Joel.
“You selalu ke gereja?” Joel menggeleng.
“Dulu selalu juga tetapi sekarang tak lagi. Kamu tau, kadang-kadang I rasa pergi gereja macam ke kuliah saja. Dengar ceramah paderi kemudian balik. Jadi, lebih praktikal kalau I baca dan kaji Bible di rumah saja,” kata Joel. Saya senyum dalam hati.
“Hani, I sokong poligami dalam Islam,” kata Joel. Saya mengerut dahi.
“Ia menjaga kaum wanita tambahan sekarang, wanita disibukkan dengan pelbagai tanggungjawab memang dia perlukan pembantu untuk suaminya.”
“Berkongsi suami?” Joel senyum.
“Saya tidak bercakap sebagai tuntutan biologi saja, secara psikologinya, memang poligami dapat membantu kaum wanita meringankan beban. Reason yang diberikan Islam untuk benarkan poligami amat berasas,” kata Joel. Saya begitu kagum dengan pandangannya.
“Pendapat I tentang agama ni begini, you follow what you believe. Kebenaran akan melorongkan kebahagiaan dan ketenangan pada manusia. Dalam Kristian, kami memperjuangkan cinta, cinta pada makhluk dan cinta pada Tuhan,” katanya.
“Islam juga begitu,” pantas saya.
“Ya, semua agama membawa kepada kebaikan dan perpaduan,’ kata Joel. Jelas, anak muda ini seperti anak-anak muda liberal lain masa kini menerima semua pandangan agama.
“I ramai kawan dari kalangan atheis, mereka tak percaya hidup bertuhan. Kita lahir secara semulajadi, sebab itu mereka sangat enjoy di dunia, hidup sebebas dan sesukanya kerana bila dah mati, tak ada apa lagi,” terang Joel.
“Tapi, I fikir, jika mereka sakit contohnya, mengapa mereka masih ada harapan untuk hidup? Kalau mati you tak dapat balasan apa-apa. Baiklah you mati saja, kenapa nak berharap untuk hidup. You die is nothing. Memang dah sampai masa untuk you jadi seperti semula iaitu tiada,” syarah Joel merujuk teman-temannya yang tidak percayakan agama.
“Itulah fitrah. Manusia tidak boleh lari dari mengharap dan mencintai kebaikan untuk dirinya. Rasa bertuhan itu wujud tapi mereka yang menafikannya,” balas saya.
“I ada kelas sekarang, nanti kita sembang lagi ya,” sampuk Joel.
“Ok, satu penghormatan pada saya mengenali awak Joel.”
“Ya, saya pun.” Kami bertukar no telefon dan emel.
“Nanti saya bawa teman-teman lain bertemu dengan anda Hani,” katanya.
“Ya, sangat-sangat boleh,” balas saya. Dia berlalu ke fakulti, sedang saya masih di meja, menghabiskan sepiring nasi lemak. Teringat Joel, katanya ketika saya ralit bertanya “Kenapa tak makan nasi tu?”


Ya Allah! Kurangnya pengetahuanku pada agamaku sendiri untuk kuberitakan pada makhlukMu tadi. Namun, aku bersyukur kerana Allah menggerak diriku untuk menegur Joel dan tidak bersikap pesimis terhadap non-Muslim. Apakah hari ini permulaan langkahku?

3 comments:

Izzati said...

kak ummu,
terus ke depan..jangan mundur walau selangkah..
pengalaman berharga tu..
hmmm..
zati ada sorang member atheis kat skolah..
memang otak geliga..
tau dia cakap apa, teringin nak jadi immortal!
hahaha..

Bin_Ali said...

Bagus kak ummu. Teruskan! ~ Satu lagi, bila pula saya jadi pakcik? Merapu.

Adi Prayitno said...

Ass. Wr. Wb.
Senang membaca cerita ini, teruskan perjuangan anda untuk mendapatkan nilai terbaik dihadapan Alloh SWT
Selamat menjalankan ibadah Puasa Ramadhan.
Wass
Adi Prayitno
http://adi-prayitno.blogspot.com

Seorang yang menyimpan impian seperti orang lain

My photo
Petaling Jaya, Kuala Lumpur, Malaysia
Seorang anak kepada ibubapanya yang sabar. seorang kakak kepada 10 adik yang kaletah dan comel-comel. Seorang yang selalu berusaha. Seorang yang pernah jatuh. Seorang yang ada baik dan buruk dan selalu memperbaiki dirinya dengan impian dan usaha. Seorang yang tahu dia seorang hamba dan khalifah. Bakal Mahasiswi Sarjana Universiti Malaya dalam bidang Strategi Dakwah dan media. Penulis dan penerbit yang baru2 belajar. hubunginya: Baitul Hasanah, Kampung Gajah Puteh, Padang Sira, 06100, Kodiang, Kedah. senyum_sokmo2@yahoo.com www.esasterawan.com (ummu hani) Mari tolong berikan hikmah ilmu kepada saya.